Tuesday, May 4, 2010

madah berhelah (ziana zain)

Di dalam sendu yang teramat
kulihat senja yang berlabuh
Dan malam pun melepas layar
kaku aku di sini
bersama harapan terbakar

siapa di antara kita
yang dulu memula sengketa
pastinya diriku bagiku
yang kau anggap punca
biarpun ketara engkau yang mula

bukan sekali kau suarakan kebimbangan
pada cintaku
kau tak mampu..
bersendirian tanpaku

itu semua lembut lidah manis madah
penuh helah yang pastinya
aku adalah sandaran
bagai hilang semangat diri
keyakinanku terlebur kini

sesungguhnya kau ku sanjung tinggi
bererti hanya kau di hati
sayangnya kejernihan cinta
yang mencermin setia
kau keruhkan warnanya



No comments:

Post a Comment